ISU SEMASA

mata anak Iebam selepas balik dari rumah pengasuh

KITA sering dipaparkan dengan berita mengenai lnsiden yang men!mpa anak kecil ketika berada di bawah jagaan pengas0h.

Lebih menyed!hkan, ada beberapa lnsiden yang berlaku sebelum ini melibatkan k3s kem4tian ak!bat pend3raan.

Bayangkan perasaan ibu bapa apabila melihat tub0h kecil insan yang ditatang bagai minyak yang pen0h, mempunyai banyak kes@n Iebam.

Baru-baru ini, seorang ibu turut berkongsi lnsiden yang menimpa salah seorang anak kecilnya yang disy4ki did3ra oleh pengasuh.

“Pada 2 Ogos, hari yang paling sed!h untuk keluarga aku dan hanya Allah yang tahu. Anak balik dengan l3bam dekat belakang b@dan dan mata.

Kau (pengas0h) cakap Abang Hud baling mainan kepada Lut. Sampai rumah bila ch3ck belakang Lut, aku teng0k Iebam ter0k. Tak sedap hati dengan mel4lak-lal4k tu, aku pergi bawa ch3ck kat klin!k.

“D0ktor check kejap kemudian terus bagi surat kena rujuk Hospital Putrajaya sebab macam kena abuse. Sampai hospital, nurse hubungi p0lis untuk datang dan kami kena rep0rt p0lis, kemudian baru buat detail ch3ck-up,” kongsinya.

Gambar yang dirakam ketika kej4dian baru berIaku menunjukkan mata anak wanita berkenaan Iebam dan bengk4k.

Sebaik urusan berkaitan dengan pihak polis sudah selesai, b@yi wanita ini kemudian diper!ksa oleh beberapa d0ktor termasuk pakar kanak-kanak dan perbidanan.

Dan hasilnya dktor cakap bukan dari kesan terkena mainan. Kebarangkalian untuk Lut dipvk0l sangat tinggi. Did3ra atau tak tu, hanya Allah yang tahu.

Yang penting lepas ch3ck, aku tahu organ dalaman dia OK dan tulang belakang dia pun OK. Tapi tetap kena pantau Lut untuk beberapa hari tak0t ada yang tak kena… terus kena datang h0spital balik,” ceritanya.

Menurut wanita tersebut, keadaan anak kecilnya beransur pulih sehingga ini, namun apa yang berlaku sudah cukup membuatkan dirinya tr@uma untuk memberi kepercayaan kepada pengasuh.

Aku pilih untuk tak melakukan apa-apa kepada kau sebab kau pun seorang ibu. Aku ris@u kalau aku ambil tind4kan, apa yang akan jadi pada anak-anak kau.
IBU MNGSA

“Bagi yang nak mencari pengasuh berhati-hatilah terutama yang duduk area Pulau Meranti supaya apa yang jadi pada b@by Lut tak jadi pada anak-anak lain.

“Cakap ada CCTV dan berdaftar dengan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) pun belum tentu selamat. Macam k3s b@by Lut ni, bila jadi k3s, CCTV pun tak bagi tengok.

Lebih sed!h boleh cakap ibu bapa lain tak kisah pasal Iebam-Iebam tu. Seolah-olah tak mengapa untuk budak kecil ada kes4n leb@m,” ceritanya.

Walaupun begitu, dia memut0skan untuk tidak mengambil tind4kan terhadap pengasuh berkenaan kerana masih memikirkan tentang anak-anak wanita berkenaan.

Antara komen netizen yang meluahkan rasa ger4m dan simpati di atas kej4dian yang men!mpa b@yi mal4ng berkenaan.

“Aku pilih untuk tak melakukan apa-apa kepada kau sebab kau pun seorang ibu. Aku ris@u kalau aku ambil tind4kan, apa yang akan jadi pada anak-anak kau. Kesian pada anak kau nanti.

“Tapi apa yang kau buat pada anak aku, takkan sekali pun aku lupa. Tak apa kau pun ada anak, ingat kifarah dari Allah ada. Biar Allah yang baIas.

“Cuba untuk tak a!bkan siapa-siapa tapi aku rasa tanggungjwab aku tak lepas kalau aku tak up pas@l kecua!an kau ni supaya tak jadi pada anak orang lain,” katanya lagi.

Perkongsian tersebut mengvndang perhatian netizen yang rata-ratanya melahirkan rasa ger@m dengan sikap kej4m pengasuh berkenaan.

Malah mereka mengg3sa wanita berkenaan agar mengambil tind4kan lanjut terhadap pengasuh berkenaan sebagai pengajaran dan bagi mengelakkan kej4dian sama berulang.

 

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih.

PERHATIAN: Pihak Kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Sumber : Media Asia
Sementara itu, ini antara artikel menarik untuk anda ikuti

Xoxo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *