ISU SEMASA Viral

Sebakk, Suami Mnangis Hsteria, Isteri Dan Tiga Anak Termasuk Bayi Jadi Penumpang Pesawat Sriwijaya Air

Kehilangan orang tersayang seperti pasangan atau ahli keluarga, perit untuk diterima oleh sesiapa pun. Apatah lagi, jika kehilangan itu berlaku dalam sekelip mata.

Bagitulah yang dirasai oleh salah seorang ahli keluarga mangsa pesawat komersial Sriwijaya Air yang terhempas di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, semalam.

Memetik laporan media tempatan, Tribun News, Yaman Zai yang berasal dari Nias, Sumatera Barat, telah merantau ke Pontianak selama satu tahun untuk bekerja.

 

Isteri bersama tiga anaknya termasuk seorang bayi yang berada di dalam pesawat itu, dijadualkan tiba dari Jakarta ke Pontianak untuk bercuti.

Namun, takdir tuhan menentukan sebaliknya apabila percutian yang dirancang menjadi mimpi negeri buat suami setelah pesawat yang membawa isteri dan anak-anaknya dilaporkan terhempas.

Dia yang telah menunggu ketibaan mereka di Lapangan Terbang Supadio, Pontianak, menangis histeria sewaktu mengetahui mengenai kejadian yang menimpa ahli keluarganya.

“Isteri saya dan tiga anak saya jadi penumpang. Saya bekerja setahun lebih di sini, jadi mereka mahu ke sini untuk bercuti.

“Tadi terakhir saya hubungi mereka sudah di lapangan terbang, jadi saya tunggu tunggu, biasanya satu jam sudah sampai, tapi ditunggu mereka tidak datang, telefon juga tidak aktif,” katanya sambil menangis menangis teresak-esak.

Semenatra itu,ahli keluarga penumpang pesawat Sriwijaya Air dengan nombor penerbangan SJ 182, turut dilihat menangis di Lapangan Terbang Supadio saat mengetahui pesawat yang membawa ahli keluarga mereka terputus hubungan.

Di dalam kejadian malam tadi, Menteri Perhubungan Indonesia, Budi Karya Sumadi dalam siaran media menerusi webinar berkata pesawat itu dipercayai terhempas di sekitar Pulau Laki dan Pulau Lancang, di kawasan perairan Kepulauan Seribu.

Pesawat terbabit dijadualkan menuju ke bandar Pontianak dari Lapangan Terbang Antarabangsa Soekarno-Hatta yang membabitkan perjalanan selama kira-kira 90 minit melintasi Laut Jawa.

Namun, kira-kira empat minit berlepas pesawat berkenaan terputus hubungan dengan menara kawalan pada jam 2.40 petang waktu Indonesia Timur.

Menerusi perkembangan terbaharu pagi ini, bahagian tubuh manusia dan serpihan bangkai pesawat yang membawa 62 orang termasuk anak kapal ditemui di luar pesisir Jakarta.

Sumber: Tribun News/Siakapkeli

 

Isteri Kongsi Sikap PeIik Kapten Afwan Pada Pagi Sebelum Berlepas. Seakan Tahu Akan Pergi Selamanya

Sehingga saat ini, nasib menimpa Kapten Afwan, juruterbang Sriw1jaya Air SJ 182, masih belum diketahui meskipun harapan adalah tipis.

Psawat yang dikendalikannya dilaporkan hilang di perairan Pulau Male dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu, Sabtu (9/1/2021).

Ketua Rukun Tetangga (RT) Perumahan Bumi Cibinong Endah (BCE), Kabupaten Bogor, Agus Pramudibyo berkata, Kapten Afwan selalu berkongsi berita kepada keluarganya sewaktu dia bertugas.

” Dia selalu memberitahu keluarga setiap destinasi perjalanannya, biasanya dia menelefon keluarganya. Selalunya sebelum berlepas dia akan menelefon, begitu juga selepas dia mendarat,” kata Agus.

Menurut Agus, sudah menjadi kebiasaan bagi Kapten Afwan untuk memberitahu isterinya terlebih dahulu sebaik psawat berlepas.

” Biasanya selepas berlepas, beberapa minit kemudian dia menghubungi keluarga. Itu yang diceritakan oleh isterinya kepada saya,” katanya.

Namun, Kapten Afwan tidak melakukan kebiasaan ini ketika psawat terputus hubungan pada hari Sabtu (9/1/2021).

Sebenarnya, kata Agus, sebelum berlepas, juruterbang itu tidak memberitahu apa-apa kepada keluarga.

” Dia tidak berkongsi apa-apa pada Sabtu lalu pada hari kjdian itu. Tetapi kali terakhir dia dilihat bersama keluarganya pada itu. Dia sempat mengucapkan selamat tinggal,” jelasnya.

Semasa dia pergi, Agus tidak mengetahui dengan terperinci mengenai sama ada dia menemani Kapten Afwan atau tidak.

” Sebelum bertolak pada pagi itu, saya tidak tahu apa pesanan dia kepada keluarga,” jelasnya.

Sementara itu, saudara ipar Kapten Afwan, Oman Rohman mengakui bahawa dia masih tidak percaya dengan apa yang telah berlaku.

” Secara peribadi, saya tidak mampu luah kata-kata, saya tahu tentang Sriw1jaya Air tapi saya tidak tahu jumlah psawatnya. Tiba-tiba kjdian ini berlaku, betul-betul tak sangka” jelasnya.

Tiba-tiba minta maaf

Dalam pada itu, ahli keluarga itu mendedahkan mereka melihat beberapa keganjilan pada tingkah laku Kapten Sriw1jaya Air SJ 182, Afwan sebelum pergi untuk kali terakhir.

Anak saudara juruterbang, Ferza Mahardika memberitahu Kapten Afwan bertolak dari rumahnya pada hari kjdian itu.

Dia berangkat bekerja beberapa jam sebelum psawat Sriw1jaya Air SJ 182 dinyatakan terputus hubungan.

Kata Ferza (gambar), isteri dan anak Kapten Afwan merasakan sesuatu yang bukan kebiasaannya pada saat juruterbang itu hendak berangkat.

Kapten Afwan tiba-tiba meminta maaf kepada isteri dan anaknya ketika hendak pergi.

” Dia tidak tinggalkan apa-apa pesanan, dia hanya pergi dan bersalaman macam biasa, tetapi dia minta maaf,” kata Ferza.

Ferza mengakui bahawa dia tidak tahu apa bentuk permintaan maaf Kapten Afwan sebelum pergi bekerja.

Namun, menurut isteri dan anaknya, ini tidak pernah dilakukan Kapten Afwan sebelum pergi bekerja.

” Anaknya juga bercakap tentang bagaimana Abi seakan terlalu kesal,” jelas Ferza.

Bukan itu sahaja, sesuatu yang aneh mengenai Kapten Afwan juga dilihat dari segi pemakaiannya.

Ferza menjelaskan bahawa Kapten Afwan biasanya pergi dengan pakaian yang kemas, tetapi kali terakhir dia meninggalkan rumah yang dia tinggalkan dengan pakaian berkedut.

” Biasanya dia pergi dengan pakaian yang kemas, tapi pagi itu ia agak kusut, mungkin kerana tergesa-gesa,” kata Ferza.

Sementara itu, ahli keluarga masih menunggu berita mengenai Kapten Afwan di mana sehingga Ahad petang keluarga masih belum menerima berita sahih meskipun harapan sangat tipis.

” Kami masih menunggu kabar baik untuk pakcik kami, keluarga kami,” kata Ferza.

Sumber:tribunnews.com

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Payung Cerita Media Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *