Viral

Amalkan Suap Anak Dan Isteri Makan Dan Lihatlah Bagaimana Rezeki Datang Mencurah-Curah

Perasan tak sekarang? Dah banyak orang kita tak makan sekali dengan keluarga. Kalau ada pun, time makan tu masing-masing leka main henset atau pun sibuk melayan tv. Allahu

Semasa saya di taman petang tadi, telah datang seorang lelaki. Kami pun berbual. tengah2 kami berbual, lelaki ni telah meluahkan perasaan. Katanya dia ada masalah. Lelaki ini menceritakan tentang kehidupannya dengan keluarga, kehidupan yang beliau hadapi sangat sempit dan tidak tenteram. Kata beliau, dia dan isteri sering bertengkar sahaja.

“Saya dah usaha macam2 dah bang, macam2 cara dah saya buat, Tak tahu nak buat macam mana dah” kata lelaki itu. “Masa awk makan dengan isteri, awk ada suapkan makanan kat dalam mulut isteri awk tak?” saya tanya. “Tak pernah bang, kalau saya buat, nanti saya dikatakan buang tebiat pulak” jawabnya.

“Awk pernah tak suapkan makanan dalam mulut anak-anak awak tak?” Tanya saya lagi.“Pun tak pernah, kenapa awak tanya macam tu?” Jawap lelaki itu lagi

”Kalau awak nak tahu, Mak ayah kita dulu tak kaya pun, tapi kehidupan dirorang penuh dengan kasih dan sayang, rezeki mereka pun cukup je. Kehidupan mereka tenang dan berkat. Tahu tak sebab apa? Sebab Allah janji kalau kita menghargai keluarga, rezeki bertambah.”

“Perasan tak sekarang? Dah banyak orang kita tak makan sekali dengan keluarga. Kalau ada pun, time makan tu masing2 leka main henset atau pun sibuk melayan tv. Allahu…”

“Awak percayalah la apa yang saya nak cakapkan ni, bila isteri makan dari tangan suami, dia akan rasa bahagia. Lagi2 kalau suami dia buat kerana cinta, kerana Allah, biar pun beberapa suap je, nikmatnya tak terkata. Kena pula isteri buat2 tergigit jari sikit. Hehe!”

“Awak pun tahu kan? makan satu bekas yang sama itu sunnah. Kalau awk nak tahu, saya dan keluarga makan satu dulang bila dirumah, kami 3beranak. Kadang2 tu anak dan saya berebut nak suap mak dia.”

Mulai hari ni, Cuba abang amalkan apa yang saya sampaikan ni. Percayalah la bang, Orang yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi. Abang Kasihilah isteri dan anak-anak, nanti lihatlah bagaimana rezeki akan datang mencurah-curah”.

Selepas beberapa bulan kami terserempak dia pasaraya. Beliau meluru kepada saya.

“Terima kasih atas nasihat yang awak bagi dulu, saya buat apa yang awk cakap masa kat hospital dulu. sekarang saya nampak hasilnya, keluarga kami bahagia sangat2. Bila saya suap isteri saya dan isteri saya suapkan saya, kami terasa sangat nikmat. inilah antara nikmat dunia yang kami rasa. Ya Allah, berilah kami terus dapat menikmatinya dan bersama dalam syurga.”

Mulai hari ni, Cuba korang amal kan apa yang saya sampaikn ni. Percayalah lah, Orang yang tidak mengasihi tidak akan dikasihi. Korang Kasihilah isteri dan anak2, nanti lihatlah bagaimana rezeki akan datang mencurah-curah”.

Sumber : Ustaz Ebit Lew

 

Sedekah Jangan Menunggu Rezeki Berlimpah

Sahabat, cukup banyak orang yang memilih untuk menahan hartanya dan mengatakan bahwa d1rinya baru akan bersedekah banyak ketika rezeki melimpah. Padahal, rezeki berlimpah itu biasanya justru mengikuti sedekah. Artinya, semakin banyak bersedekah, semakin besar potensi rezeki berlimpah yang kita miliki.

“Permisalan (nafkah yang dikeluarkan) orang-orang yang menafkahkan harta di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.” (QS. Al-Baqarah: 261)

Setidaknya ada 5 alasan mengapa sebaiknya kita bersedekah sekarang juga tanpa perlu menunggu rezeki berlimpah:

1. Nilai sedekah di saat sulit lebih besar daripada di saat lapang

Tentu saja bersedekah lima puluh ribu Rupiah di saat kita hanya punya uang seratus ribu Rupiah, adalah lebih bernilai dibandingkan sedekah satu juta Rupiah di saat kita memiliki harta Milyaran.

“Satu dirham dapat mengungguli seratus ribu dirham“. Lalu ada yang bertanya, “Bagaimana itu bisa terjadi wahai Rasulullah?” Beliau jelaskan, “Ada seorang yang memiliki dua dirham lalu mengambil satu dirham untuk disedekahkan. Ada pula seseorang memiliki harta yang banyak sekali, lalu ia mengambil dari kantongnya seratus ribu dirham untuk disedekahkan.” (HR. An Nasai no. 2527 dan Imam Ahmad 2: 379. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan).

2. Jika sewaktu miskin pelit sedekah, apalagi ketika kaya

Faktanya, miskin dan kaya hanyalah masalah mental. Orang yang miskin hatinya, ketika ia tak punya uang akan pelit, ketika banyak uang pun akan pelit juga.

Sedangkan seseorang dengan kekayaan hati, ketika miskinnya ia suka berbagi, apalagi setelah ia kaya.

Artinya, orang yang menunggu rezeki berlimpah dulu baru mau keluar sedekah sangat mungkin orang yang miskin hati.

3. Termasuk sedekah terbaik adalah yang dilakukan di masa takut miskin dan berh4rap kekayaan

Jika sudah kaya nanti, dengan kelimpahan rezeki, bersedekah menjadi biasa-biasa saja. Justru sedekah terbaik dilakukan ketika kita masih mengh4rap kekayaan dan takut kemiskinan.

“Engkau bersedekah dalam kondisi sehat dan berat mengeluarkannya, dalam kondisi kamu khawatir miskin dan mengh4rap kaya. Maka janganlah kamu tunda, sehingga ruh sampai di tenggorokan, ketika itu kamu mengatakan, “Untuk fulan sekian, untuk fulan sekian, dan untuk fulan sekian.” Padahal telah menjadi milik si fulan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

4. Rezeki milik kita adalah yang kita gunakan dan sedekahkan, bukan yang kita tinggalkan

Banyak orang menumpuk kelebihan rezekinya, tak mau disedekahkan karena merasa sayang. Akhirnya ketika men1ngg4l, tumpukan rezeki itu diperebutkan oleh ahli warisnya. Sementara sang mayyit hanya bertemankan amalan shaleh sekedar yang pernah ia sedekahkan saja.

“Siapakah di antara kamu yang lebih menyukai harta ahli warisnya daripada hartanya send1ri?” Serentak para sahabat menjawab, “Ya Rasulullah, tiada seorang pun dari kami, melainkan hartanya adalah lebih dicintainya.” Beliau kemudian bersabda, “Sungguh harta send1ri ialah apa yang telah terdahulu digunakannya, sedangkan harta ahli warisnya adalah segala yang ditinggalkannya (setelah dia m4ti).” (HR Bukhari dan Muslim).

5. Kita berkejaran dengan kem4tian

Kita perlu bersedekah sekarang juga tanpa menunggu-nunggu datangnya rezeki, karena hakikatnya kita setiap harinya sedang berkejaran dengan kem4tian.

“Di mana saja kamu berada, kem4tian akan mendapatkan kamu, kendatipun kamu di dalam benteng yang tinggi lagi kokoh.” (QS. An Nisa: 78)

Semoga kita tidak lagi menunggu rezeki berlimpah untuk mengeluarkan sedekah terbaik yang dimiliki, aamiin

Sumber : Nasihatustazz/Rencahrasa

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Payung Cerita Media Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *