Uncategorized

Mlut Anak Berdrah Dan Bngkak, lbu Dkwa Kena Tmpar Dgn Ustz Di Skolah, Ini AIasan Yg Diberikan.

Setiap guru memainkan peranan yang sangat penting dalam pengajaran dan pembelajaran di dalam kelas bagi membentuk akhlak terpuji pelajar selain berperanan sebagai ‘ibu bapa’ di sekolah. Tak dinaflkan , jasa dan peng0rbanan insan yang bergelar guru ini memang tlada t0lok bandingnya.

Tetapi lain pula kisah yang berlaku apabila seorang wanita mendkwa anaknya telah ditmpar oleh seorang guru di sekolah.

Dkwa anak kena tmpar.

Berdasarkan perk0ngsian di Facebook, Ida Sofea Mohamed meIuahkan rasa kesaI dengan sikap seorang guru di sekolah anaknya. Wanita ini mendkwa anak lelakinya, Sahin yang baru berusia 7 tahun telah ditmpar oleh seorang ustaz yang mengajar subjek Bahasa Arab.

AIasannya sebab Sahin menan.gis dan tak ada tanda nak reda dan buat ustaz tadi menga.ku dia hiIang sabar dan TERT4MPAR Sahin. Dia tak tahu mlut Sahin bngkak sebab mask. Mask juga menyelamatkan aku untuk tahu keadaan hari tu.

Bercerita dengan lebih lnjut, wanita ini mengakui sangat terkjut selepas melihat mlut Sahin sudah berdrah dan bngkak, Apabila ditanya, kanak-kanak itu memberitahu bahawa dia telah ditmpar oleh guru berkenaan.

Aku nak tanya banyak aku tak faham sebab keadaan mulut bngkak buat dia svsah nak bercerita. Jadi, bila balik sekolah agama, nampak bngkak mula s.usut. Cuma ada Iebam drah be.ku kat dalam mulut dengan pipi bngkak sebelah.

Bila dia bawa balik nasi bungkus yang dah beli kat sekolah, aku tau, dia tak makan. Dia tak boleh makan, sebab Iuka tadi start pedlh. Last dia makan jam 10 pagi, dan sepatutnya jam 4 petang dia akan lapar.. Jadi, aku bawa ke klinik untuk ambik uba.t keba.skan mlut supaya dia boleh makan.

‘Ustaz tadi terd1am’

Pada malam itu, Sahin dikatakan telah menceritakan k.ejadian sebenar kepada ibunya tentang apa yang berlaku di sekolah sehingga dia ditmpar. Selepas mengetahui perkara itu, pada keesokan harinya, wanita ini dikatakan telah bersemuka dengan ustaz berkenaan bagi mendengar penjelasan dari pihaknya. Ustaz tersebut dipercayai mengaku telah men.ampar Sahin tetapi ala.san yang diberikan boleh dikatakan tidak ‘masuk akaI’.

Jadi, dia cerita, yang selepas ustaz tu Iempang, dia tulis kat papan hitam as homework untuk disalin, dan cakap, “NAK SALIN, SALIN! TAK NAK SALIN SUKATI!” pada satu kelas. Budak TAHUN SATU bukan boleh berfikir manfaat dari SALIN dan aklbat dari TAK SALIN. Ini bukan pelajar SPM ya.

Jadi esoknya bila bersemuka ustaz tersebut mengaku memang tert.ampar Sahin. Dan aku tanya lsu SALIN tadi depan guru besar, HEP dan ustaz tadi. “Tapi Sahin salin dan buku dia saya dah ambil”. Keb0dohan datang kat situ, sebab aku bagitau, aku check buku anak aku k0song. Dia bawa balik buku semalam. Dan ustaz tadi terdiam.

Tak akan ambil tlndakan

Wanita ini juga mendkwa agak terkiIan dengan respon ‘bersahaja’ yang diberikan oleh guru besar di sekolah tersebut. Sebagai seorang pemimpin, dia sepatutnya memberi jaminan bahawa k.ejadian seperti ini tidak akan berulang lagi dan bukannya bertlndak seperti tiada apa-apa yang berlaku.

Ayat guru besar mudah, “benda dah jadi”. Ulang ayat yang sama. Aku ulang balik pada guru besar. “Saya benc1 ayat BENDA DAH JADI”. Jadi seorang pemimpin, sepatutnya apa yang perlu keluar adalah, “diharap perkara ni tldak berulang” sekurangnya janji kepada aku sebagai ibu supaya sentiasa memantau anak aku juga kepada guru lain supaya lebih peka dengan situasi dan sedar murid-murid ni mata dan telinga kepada ibu bapa.

Dalam kesempatan itu, wanita ini sempat menasihati orang ramai terutamanya ibu bapa supaya memantau aktiviti anak-anak di sekolah. Hal ini kerana bagi mengeIakkan daripada berlakunya k.ejadian seperti ini. Wanita ini turut berpesan kepada para guru supaya mengajarlah dengan penuh kesabaran dan bukannya dengan em0si.

Thanks pada yang bagi semangat, sokong aku suruh buat rep0rt poIis semua. Cuma bagi aku tak perlulah. Bukan kata nak tunggu ada orang mat1 baru nak bergerak, tapi bagi aku, ustaz sendiri ada keluarga yang perlu dijaga, kita pun ada masaIah yang masih blum selesai. Kita sama-sama manusia, sama-sama siIap dan terl.epas pandang.

Sumber: Ida Sofea Mohamed, ob

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.
Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *