Uncategorized

Lps berkhawin segala buruk keluar. Mlm prtama dia x selera ak. Dia bg ak sluar dlm. Tapi hati remuk bila perhati ada sesuatu pd sluar dlm itu. Terus Aku doa dia m4ti saja.

Hai assalamualaikum… Maaf dengan tajuk yang sepatutnya tidak hadir di akhir Ramadhan ini. Namun, Confession jali ini rasanya pembaca berfikiran terbuka dan bijak menilai baik buruk..

Bagaimana puasa kalian… Alhamdulillah. Syukur masih ada rezeki nikmat iman dan hidup… Berkaitan tajuk tu… Ni kisah lama. Tapi tak tahu kenapa ia kemas dalam kotak memori. Jelas saja. Jika padam masih boleh dicari…

Perkahwinan pertama aku. Aku dambakan suami bujang teruna soleh bijak berduit. Tapi siapakah aku nak dapat semua kebaikan itu sedangkan aku juga banyak keburukan. Wajah pun tak cantik mana tak layak masuk ratu cantik..

Akhirnya aku berkahwin dengan lelaki yang diperkenalkan oleh kawan. Bukan kawan baik. Kalau baik mesti dia carikan aku lelaki yang baik… Dari mata kasar nampak baik. Bila dah kahwin segala buruk keluar.

Jahat sangat rasanya bila suami kata isteri tak cantik, tutt tak putih. Bila tanya ada ke yang tutt putih dia kata ada. Mana tahu, dia pernah buat dengan perempuan lain.

Berkecai hati. Malam pertama yang hambar. Dia tak selera aku. Aku asalnya teruja sebab itu kali pertama aku mahu serahkan permata yang dijaga… Tapi, bagai tiada nilai..

Hari ke dua perkahwinan aku bertandang ke rumahnya. Aku buat seperti raja sehari yang bahagia tetapi hatiku dah robek. Wajahnya bagai rasa tidak berdosa.

Di waktu malam aku berbahasa menolong di dapur. Bila aku masuk ke bilik, dia sedang berpoya merengek di hp bercakap dengan kekasih gelapnya.

Bila aku tanya kenapa kahwin dengan aku. Dia kata mama dia yang suruh sebab tak suka dia buat benda yang tak halal.

Rasa nak bercerai terus. Tapi talak bukan di tangan isteri. Aku mula fikir dia ada anak luar nikah ke. Tak guna aku ada anak dengan dia ni…

Tapi aku redha jelah. Benda dah berlaku. Dah kahwin, inilah jodoh yang ditetapkan… Hadap jelah. Pura-pura bahagia.

Tapi ada keluarga dan kawan aku ada tegur, kenapa wajah aku nampak pucat, tak segar, macam sedang menanggung derita lepas kahwin. Oh, tak mudah nak menipu.

Tapi, bila dia nak aku. Aku layan saja. Sebab benda tu aku pun nak. Tapi aku tetap bermimpi buruk dia bersama yang lain. Dengan sikap buruk layanan dan katanya pada aku. Aku doa dia m4ti saja.

Boleh dia bagi aku pakaian dalam. Bra dan spenda berenda. Aku rasa macam baguslah suami nak bagi hadiah yang sesuai untuk meningkatkan asmara ni.

Tapi…. Hati aku remuk rendam lagi bila aku dapati seluar dalam tu ada kesan kotor. Keputihan. Maksudnya yang dah diguna bukan baru.

Bila ditanya dengan selamba kata bekas kekasihnya punya. Dia nak untuk simpan. Dia bagi aku sebab, dia dah tak rasa nak simpan.. Aku bakar benda tu. Nerakalah kau. Dan ditakdirkan suami aku ni kemalangan… Patah sana sini buruk dah muka berparut.

Tapi atas dasar ihsan dan isteri aku jaga dia. Dia dengan perangai yang masih tak sedar diri.. aku jaga dia sampai sembuh…

Bila dah sembuh. Dia yang selalu berzii’na sebelum nikah masih mahu menggatal. Depan aku selamba saja hai anak dara orang. Tolonglah jangan rosakkan anak dara orang…

Aku sampai takut kalau sebenarnya dia ni ada penyakit kelamin. Aku jumpa doktor cek yang aku. Syukur, sihat. Akhirnya dia ditangkap basah. Aku malu juga sebab itu laki aku.

Tapi, aku ada sebab kuat untuk bercerai. Aku tak kuat untuk seumur hidup kecewa. Aku harap taubatnya diterima. Sekian. Terima kasih. – Cempaka Cempedak (Bukan nama sebenar)

Leave a Reply

Your email address will not be published.