Bengang pakaian seragam dipermainkan, drama Leftenan Zana dikritik oleh pegawai tentera

Baru saja bersiaran pada 8 Februari 2019, drama arahan sutradara terkenal Jinggo dan Sheila Rusli telah dihambat dengan kontroversi. Bermula dengan isu pelakon utamanya iaitu Janna Nick yang dikatakan berselisih faham dengan pasangan pengarah itu, kini drama tersebut pula dikritik oleh netizen.

Mengetengahkan isu ketenteraan dan keluarga, drama ini mengisahkan seorang gadis yang ingin meneruskan legasi bapanya sebagai seorang tentera namun dihalang oleh keluarga. Namun begitu, selepas beberapa episod drama tersebut ditayangkan di TV3, ada netizen yang sudah mula berasa kecewa dengan kepekaan pengarah dan juga produksi drama Leftenan Zana ini.

Bukan dengki, cuma…

Seorang pengguna Twitter yang dikenali sebagai Amar Aziz telah membuat satu thread menjelaskan mengapa drama Leftenan Zana akan mendapat kritikan darinya.

Amar turut memberitahu bahawa thread tersebut dibuat berikutan rasa kurang senangnya terhadap pemakaian para pelakon drama tersebut.

Bulu benang terkeluar, 20 lap padang kawad!

Menurut Amar Aziz, para pelakon drama Leftenan Zana tidak memakai pakaian seragam tentera dengan piawaian yang betul. Ada banyak kesalahan dari segi keseragaman yang perlu diperbetulkan sebelum drama ini ditayangkan ke kaca televisyen.

Amar turut membandingkan drama tersebut dengan filem Paskal yang boleh diterima oleh penonton kerana berjaya menonjolkan imej tentera yang sebenar.

 

Melihat daripada thread tersebut, jelas sekali terdapat banyak kekurangan yang perlu pihak produksi titik beratkan. Walaupun hanya sekadar drama, namun kredibiliti institusi ketenteraan perlulah diambil kira bagi menjaga nama baik negara Malaysia.

Rata-rata netizen turut menyuarakan perkara yang sama seperti Amar menerusi komen di Twitter. Diharap pihak produksi akan lebih teliti dalam menghasilkan sesuatu drama yang mencerminkan imej negara.

Sumber : Twitter Amar Aziz via ohmymedia

SINOPSIS LEFTENAN ZANA
Mengisahkan mengenai impian Zana yang bercita-cita mahu menjadi anggota tentera tetapi cita-citanya itu tidak direstui bapanya. Zana adalah anak perempuan bongsu Mejar (B) Rahmat

Sejak kecil, Zana sangat rapat dan manja dengan bapanya sehinggakan dia ingin menjadi seorang askar seperti Rahmat. Malangnya, Rahmat tidak suka dan tidak akan membenarkan Zana untuk menyertai bidang ketenteraan. Rahmat lebih mengharapkan Zaidi, anak lelaki sulungnya untuk menyambung legasinya tetapi Zaidi tidak berminat.

Walaupun dihalang, Zana tekad untuk meneruskan cita-citanya dan dalam diam telah membuat permohonan secara online untuk menjadi anggota tentera Angkatan Tentera Malaysia (ATM). Zana telah terpilih untuk menjalani ujian saringan dan akhirnya berjaya diterima sebagai pelatih ATM dan perlu menjalani latihan di Melaka.

Pada mulanya, Zana berbohong mengatakan bahawa dia diterima bekerja di sebuah syarikat swasta. Namun, di saat akhir Zana berterus terang kepada Rahmat dan ibunya, Mah.

Walaupun marah, Rahmat tetap menghantar Zana ke kem untuk latihan. Rahmat pasti Zana tidak akan bertahan lama di sana. Ujian Zana bermula dan ternyata apa yang dikatakan oleh bapanya tentang kepayahan di kem, semuanya benar. Selain Sarjan Qamar yang menggerunkan, Zana tertekan dengan pelbagai latihan yang memenatkan fizikal dan mental.

Di kem juga Zana turut dibuli oleh Raz yang membencinya. Sehinggalah suatu hari, Zana tekad membuat keputusan untuk melarikan diri daripada kem.

Adakah Zana akan terus berputus asa dan akhirnya mengaku kalah pada bapanya?

Sumber: myinfotaip

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *