ISU SEMASA Viral

Pelajar 10 Tahun BUT4 Kerana Kelas Online, Dkwa Radiasi Telefon Jadi Pvnca

Semenjak pandemik C0vid-19 meIanda dunia, banyak norma baharu yang perlu kita adaptasi. Sebagai contoh, sesi pembelajan kini menggunakan kaedah secara dalam talian atau Open and Distance Learning (0DL).

Untuk menjayakan proses pembelajaran secara dalam talian, seseorang pelajar itu mestilah mempunyai komputer riba atau telefon pintar yang boleh mengakses lnternet. Pembelajaran pula kebiasaannya akan menggunakan mana-mana platform yang menyok0ng fungsi panggilan video.

Namun, siapa s@ngka pembelajaran secara dalam talian ini boleh memberi kes4n yang bur0k kepada pelajar? Kisah benar berIaku di Gowa, Indonesia, seorang kanak-kanak perempuan berumur 10 tahun dilap0rkan menjadi buta kerana kerap menghadiri kelas online.

Pada mulanya, pelajar tersebut, Indrianti Amran sedang bermain bersama rakan-rakannya di sekitar perkarangan rumah. Selepas beberapa ketika, Indrianti berasa pen!ng dan sak!t kepala lalu pulang ke rumah untuk berehat selepas dinasihati oleh rakan-rakannya.

Selepas sahaja bangun daripada tidur pada keesokan harinya, Indrianti berasa sedikit peIik kerana penglihatan mata kirinya kurang jelas. Pada mulanya, dia meny4ngka ini hanyalah s@kit biasa dan tiada apa yang perlu diris@ukan.

Namun selepas berjumpa dengan d0ktor, Indrianti dilap0rkan telah hiIang keupayaan untuk melihat selepas kedua-dua matanya dilap0rkan buta.

Menurut kedua-dua ibu bapa pelajar ini, kecac@tan yang diaIami oleh anaknya itu adalah diseb@bkan kerana Indrianti sering menghadiri kelas online.

Tambah mereka berdua lagi, kecac4tan ini berpuvnca daripada radiasi telefon bimbit yang memberi kes4n bur0k kepada penglihatan anaknya. Ibu bapa Indrianti meluahkan rasa sed!h di atas ujian yang men!mpa anak gadisnya itu.

Apa k0men anda terhadap k3s ini?

Sumber: Fajar/diariviral

Artikal lain…

 

Ibu Ajaib! Wanita Lahirkan BAYl Kembar Ketika K0ma AKlBAT C0vid-19

Buat ibu yang mengand0ng, sudah tentu berasa b!mbang dan ris@u sekiranya berIaku sesuatu yang tidak dilngini kepada kandvngan bukan?

Seperti ibu mengandong ini yang ‘menggeIabah’ apabila melihat per0tnya yang dahulunya membulat dengan b@yi yang dikandvngnya kini menjadi leper setelah dia terjaga dari k0ma.

Pada awalnya, dia menjadi tidak tentu arah apabila beranggapan bahawa zuriat yang dikand0ngnya itu tidak dapat diselamatkan selama tempoh dia tidak sedarkan diri.

Selamat lahirkan sepasang b@yi kembar

Namun, tiada apa yang dapat menandingi kuasa Tuhan apabila wanita ini sebenarnya telah selamat melahirkan sepasang b@yi kembar semasa dia masih terIantar dalam k0ma!

Wow, bukan satu, tetapi dua sekaligus!

K0ma g@ra-g@ra C0vid-19

Menurut Sky News, wanita yang dikenali sebagai Perpetual Uke dari England itu dikhabarkan positif C0vid-19 dan jat0h sak!t pada akhir bulan Mac yang lalu.

Dia yang bertugas sebagai pegawai konsultan h0spital di H0spital Bandar Birmingham pada awalnya dilap0rkan mengaIami simpt0m dem@m dan telah dibawa ke H0spital Queen Elizabeth.

Keaadan kesihatannya yang semakin krit!kal ditambah pula sedang hamil menyeb@bkan dia terp4ksa bergantung dengan mesin ventiIator untuk pernafasan dan akhirnya k0ma.

Lahirkan b@yi guna teknik C-Sect

Apa yang menakjubkan, wanita itu berjaya melahirkan b@yi kembarnya itu semasa dia masih tidak sedarkan diri melalui proses pemb3dahan caeserean section.

Pada ketika itu, usia kandvngannya baru sahaja mencecah 24 ke 25 minggu. Namun, wanita itu terp4ksa juga melahirkan b@yi kembarnya dalam tempoh yang lebih awal iaitu ketika usia kandvngannya mencecah 26 minggu.

Ingatkan kand0ngan gug0r

Sewaktu saya sedar, saya sangat sed!h dan ris@u. Saya ingatkan kand0ngan saya gug0r disebabkan saya tak nampak lagi b@by bump di per0t. 

Walau bagaimanapun, b@yi kembarnya yang terdiri daripada seorang b@yi perempuan, Palmer dan seorang b@yi lelaki, Pascal berada dalam keadaan yang baik dan masih dalam tempoh penjagaan ne0natal lCU di h0spital disebabkan kelahiran pra matang.

Tambah wanita itu, keadaan saiz tub0h b@yi kembarnya adalah sangat kecil berbanding saiz anak-anaknya yang lain semasa awal kelahiran. Dia juga berasa sangat em0si apabila menyentuh kedua-dua b@yinya itu.

Kadang-kadang, saya menang!s apabila melihat mereka. Saya tak pernah jangkakan mereka akan selamat. Itulah kuasa sains perubatan yang professional.

Menurut suaminya pula, pengalaman tersebut sangat menak0tkan. setiap hari dia akan berdoa dan berharap isterinya itu selamat dan tidak akan ‘tewas’ dalam memer@ngi v1rus C0vid-19 yang dihid4pinya.

Kami adalah satu pasukan. Agak suk@r untuk diterima apabila terfikirkan dia mungkin tidak dapat lagi untuk berada disisi saya.

B@yi kembar mereka akhirnya berjaya dibawa pulang ke rumah pada bulan Ogos yang lalu setelah dirawat selama 116 di h0spital. Tambah wanita itu, mereka semua kini berada dalam keadaan yang baik.

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih!! Media Asia

Sumber LM/Mediaviral

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih.

PERHATIAN: Pihak Kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.


Sementara itu, dibawah ini adalah artikel menarik untuk anda ikuti

 

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *