Uncategorized

Ibu sendiri selalu puji2 bdn suami,cara tidur suami, rupanya ibu dah pasang niat yg buat semua anak2 takut nak duduk sekali dgn ibu, smpai bekas suami ibu pun lari

Gambar diatas adalah utk ilustrasi sahaja. Sila baca dibawah ini utk maklumat penuh dan lengkap. Terima kasih krn membaca perkongsian kami ini.

Kisah yang saya nak ceritakan untuk kali ini mungkin ramai yang pernah melaluinya tetapi mungkin sedikit berbeza..

Saya telah berkahwin dengan suami hampir 6 tahun dan mempunyai 2 orang cahaya mata…Saya kini sedang menunggu hari untuk melahirkan cahaya mata kami yang ketiga…Kisah saya mungkin akan menarik banyak pembaca di sini kerana berkenaan dengan darah daging saya sendiri, iaitu Ibu Kandung saya…

Selepas saya berkahwin, saya masih duduk berdekatan dengan ibu saya kerana suami saya bertugas di negeri yang sama. Ibu dan ayah saya telah lama berpisah hampir 17 tahun dan kini ibu saya seorang ibu tunggal. Oleh kerana saya tidak mahu ibu saya kesunyian.

Saya dan suami tanpa ada apa2 rasa musykil membenarkan ibu saya menetap dan tinggal bersama di rumah kami…2012, saya masih tidak mempunyai zuriat maka saya menyatakan hasrat saya pd suami untuk bekerja dan suami izinkan…

Sepanjang saya bekerja, ibu saya sudah mula menunjukkan perangai dan tidak baik seperti mengapikan suami saya agar berhati hati khuatir saya bukan bekerja tapi bergat4l dengan lelaki lain. Demi Nama Allah saya ikhlas bekerja dan mencari duit…Itu baru permulaan perangai ibu, lama kelamaan ibu cuba sibuk dalam urusan hal rumah tangga kami dan kadang2 api2kan saya kadang2 api2kan suami.

Suami saya juga seorang anggota polis, waktu kerja tak perlu sayang terangkan. Sememangnya tidak menentu…Ibu pernah api2kan saya kerana suami saya balik lewat dan banyak lagi tapi tak pernah saya hiraukan kerana saya kenal suami saya…Selepas waktu kerja suami terus balik kerumah tanpa kemana2…Sejujurnya suami seorang yang jujur dan baik.

Masa terus berlalu dan kami terus sabar hadapi perangai ibu, waktu kami baru berkahwin rumah kami masih lagi serba kekurangan. Saya dan suami utamakan ibu tidur di kamar kami yang lengkap dan ada katil sementara saya dan suami hanya tidur di sofa…

Ibu pernah menjerit2 panggil suami saya (bukan panggil saya sendiri anak kandungnya) masuk ke bilik dan mengatakan ternampak “TOy0L”…Suami berkeras tidak mahu masuk kerana risau ibu akan putar belitkan cerita. Ibu selalu berkata2 saya “CEMBvRU ANTARA DIA DAN SUAMI SAYA”…

Sebenarnya saya tahu bahawa ibu sukakan suami saya…Maaf saya berkata begitu salah satu punca adalah ibu selalu bercerita tentang susuk tubuh suami saya seperti keadaan tidur suami, badan suami yang tegap, kaki suami…Saya telah dapat merasakan semestinya ada sesuatu yang tak kena.

Penghujung 2013, atas permintaan suami…Saya telah berhenti kerja kerana mengandung anak sulung…16.06.2014 saya telah selamat melahirkan anak saya…Perangai ibu makin menjadi2…Ibu banyak bersandiwara dan menyulitkan keadaan saya dan suami seperti terkena sampuk,

menjerit2 mengapai2 waktu suami tugas malam sehingga satu masa suami dah x boleh bersabar suami terus menegur perbuatan ibu saya, oleh kerana tidak berpuas hati ibu memutar belitkan cerita mengatakan saya mengambil p1sau utk membunvhnya, Demi Nama Allah…

Saya tak buat begitu sdgkan dalam masa ibu sedang dalam keadaan sampuk saya sedang bercakap dalam telefon dgn suami saya menceritakan apa yang berlaku, suami tahu segalanya tapi ibu putar belitkan cerita kepada anak2 lain, kebetulan saya adalah anak bongsu.

Belum lagi soal anak saya yang baru lahir diberi makan serta minum air kosong secara diam2 di belakang saya dan suami…Makin hari keadaan makin parah dengan sikap ibu.

Rezeki Allah tanpa diduga saya mengandung lagi dan lahirkan zuriat yang kedua pada 29.07.2015. Kalini ada dugaan yang paling parah untuk saya dan suami. Sikap ibu makin menjadi2. Waktu saya berpantang ibu mereka cerita mengatakan pada suami saya tidak boleh melihat wajah ibu (kononnya saya mer0yan)…

Saya dengar segalanya…Suami terus menidakkan apa yang ibu cakap…Banyak lagi cerita yang ibu reka rekakan untuk jatuhkan saya. Buka aib2 saya dan suami terhadap adik beradik dan banyak lagi. Tak habis cerita jika saya nak ceritakan apa yang berlaku.

Sampai satu tahap tanpa di duga ibu berjaya buatkan saya dan suami bergadvh teruk dan saya meminta cer4i dgn suami. Tapi ibu buat seperti tiada apa yang berlaku sehingga ayah tidak boleh tahan sabar ayah mula campur tangan dalam urusan keluarga kami. Ayah menyuruh ibu balik dan tinggal saya dan suami serta tidak mengganggu kami lagi…

Selama ini abah banyak berdiam dengan apa yang ibu buat dan ganggu rumah tangga anak2 sampai tahap ayah tidak boleh bersabar lagi. Namun ibu tetap berkeras dan cuba pisahkan saya dan suami.

Waktu suami cuba memulihkan keadaan dan memujuk saya ibu tak henti2 panggil saya supaya saya tidak tidur dengan suami sekali…berkali2 ibu hasut saya supaya saya jadi benci pada suami.

Tetapi saya tetap kuat sampai tiba hari tak diduga suami kerja petang, ibu psiko saya sehingga saya terketar2 menangis kemarahan…Ibu menghina saya tidak bekerja, menyusahkan suami, tiada apa2 dan banyak lagi…Ibu juga menelefon ayah serta menghasut ayah supaya mengambil anak anak saya kerana saya tidak sihat.

Saya dikatakan mer0yan, gila dan tidak betul. Bukan itu sahaja…Malah banyak lagi saya dihina sehingga saya tidak dapat melupakan kata2 ibu saya…Sebaliknya ibu tipu dan memutar belit cerita yang tak betul pada semua.

Ayah tau segalanya. Ibu lakukan segalanya dan aniaya saya sewaktu suami tiada rumah kerana bekerja…Abah berkeras suruh ibu pulang ke rumahnya sendiri. Tetapi ibu tetap tidak mahu dan cuba menyulitkan keadaan

sampai satu tahap saya dalam keadaan tidak boleh bersabar bersuara agar ibu keluar dari rumah.. Saya terlalu banyak menyimpan lemak sikap ibu…Salah saya sehingga ibu makin berani bertindak sedemikian sehingga cuba memporak perandakan rumah tangga kami.

Kini, ibu tidak lagi menetap lagi di sini. Tapi ibu selalu mengganggu kami sekeluarga seperti datang ke rumah dan menjerit jerit, memaki hamun kami sekeluarga, bukan itu sahaja. Ibu menuduh suami melepaskan “BENDA” di rumahnya…Suami hanya mampu tersenyum kerana telah kenal benar dengan perangai ibu mertuanya…

Bukan itu sahaja,malah ibu telah ke tempat kerja suami saya mencari rezeki dengan memburukkan nama suami saya…Yang paling hebatnya ibu terus berjumpa dengan pegawai2 tertinggi suami dan mereka cerita bukan2…Allah maha mengetahui dan orang lain sendiri nampak bahawa ibu tidak normal di situ.

Sekarang ibu dah mula datang lagi ke rumah saya kerana ibu tahu saya akan melahirkan zuriat yang ketiga tidak lama lagi… Bantu saya KRT…apa yang saya perlu lakukan dalam keadaan begini??? Saya teramat2 serik…Adakah insan insan yang mampu bersabar dengan sikap seperti ibu saya jika berada di tempat saya??

Sehingga kini saya masih dilema…Saya takut dengan sikap ibu yang cuba menghancurkan saya. Saya Fobia…Mohon KRT siarkan kisah saya kerana saya teramat perlukan pendapat semua. – KRT

Ini admin sharekan tips2 utk para ibu bapa ambil iktibar. Tajuk , Jangan Rosakkan Rumah Tangga Anak-Anak. Elak 4 perkara ini. Tanggungjawab ibu bapa adalah mendidik dan memelihara anak-anak dengan penuh kasih sayang.

Tanggungjawab menjaga anak perempuan adalah di bawah tanggungjawab bapa, selagi mana perempuan tersebut belum berkahwin. Apabila sudah berkahwin, maka tanggungjawab menjaga dan memelihara seorang perempuan itu terletak sepenuhnya pada suami.

Dalam Islam, walaupun sudah berkahwin, tanggungjawab no 1 seorang lelaki dan suami itu tetap pada ibu bapanya, diikuti pula oleh isterinya. Namun begitu, itu tidak bermakna ibu bapa boleh memaksa anak lelaki mereka melebihkan mereka sehingga mengabaikan isteri sendiri.

Malangnya, ini realiti yang terjadi dalam masyarakat. Mengikut statistik, banyak kes percer4ian yang sebenarnya berpunca daripada ibu bapa sendiri. Artikel ini ditujukan kepada golongan muda yang sudah mahupun yang akan menjadi ibu bapa suatu hari nanti, dan bakal mendapat menantu apabila anak-anak sudah besar kelak.

Pertama, Mencampuri Urusan Rumah Tangga Anak-Anak. Apabila anak-anak sudah berkahwin, adalah menjadi satu kemestian bagi suami dan isteri untuk berbincang sebelum membuat sesuatu keputusan.

Sebagai ibu bapa, sekiranya tidak diminta pendapat lebih baik kiranya kita diam sahaja. Sekiranya anak atau menantu bertanyakan pendapat kita, barulah kita memberi pendapat.

Malangnya, ada ibu bapa yang suka mencampuri urusan rumah tangga anak-anak. Mereka mempertikaikan keputusan yang dibuat anak-anak sehingga si suami dan isteri bertelagah.

Ya, memang benar seorang anak wajib mendengar kata ibu bapa namun ibu bapa tiada hak sama sekali membuat keputusan dalam rumah tangga anak-anak. Kedua Membebankan anak-anak dengan hutang. Sebagai seorang anak yang baik, adalah menjadi tanggungjawab kita untuk membalas jasa ibu bapa.

Ya, memang jasa mereka tidak terbalas tetapi balaslah sekadar yang termampu tidak kira dengan wang, tenaga ataupun masa. Malangnya, ada ibu bapa yang suka mengambil kesempatan terhadap anak-anak dengan membebankan mereka dengan hutang.

Mereka meminta-minta sesuatu sehingga menyebabkan anak-anak terpaksa berhutang atau ikat perut. Golongan ibu bapa ini adalah golongan zalim yang berpendapat setiap permintaan mereka harus dituruti tanpa memikirkan bahawa anak mereka juga mempunyai tanggungjawab terhadap keluarga mereka sendiri. Usahlah menyusahkan anak-anak, mereka juga mempunyai komitment lain yang memerlukan duit.

Ketiga, Mengongkong anak-anak. Apabila sudah berkahwin dan mempunyai keluarga sendiri, kehidupan anak-anak tidak lagi tertakluk terhadap kebenaran ibu bapa sendiri.

Sebaliknya, mereka hanya perlukan persetujuan pasangan mereka. Malangnya, ada sesetengah ibu bapa yang suka mengongkong anak-anak mereka. Kes ini banyak terjadi apabila si anak dan pasangannya tinggal di rumah ibu bapa. Segala gerak-geri anak dan pasangannya mahu dikawal.

Ada juga beberapa kes pelik tetapi benar-benar berlaku seperti ibu bapa tidak benarkan suami tidur dengan isteri, ibu bapa tidak benarkan anak-anak balik ke rumah mertua dan sebagainya.

Keempat Pilih bulu. Kebanyakan anak-anak zaman sekarang berkahwin dengan pilihan mereka sendiri. Sekiranya ibu bapa yakin dengan anak mereka sendiri, mereka juga harus yakin pilihan anak mereka adalah yang terbaik buat diri mereka.

Malangnya, ada ibu bapa yang melayan menantu dengan cara dan layanan yang berbeza. Sebagai contoh, sekiranya menantu tersebut seorang yang bekerjaya dan berjaya, mereka akan dilayan dengan baik sekali sebaliknya sekiranya seorang menantu itu hanyalah seorang berpendapatan rendah atau tidak digemari oleh ibu bapa, maka dilayannya seperti orang asing.

Kepada ibu bapa, ingatlah bahawa pilihan anak-anak untuk berkahwin dengan pasangan adalah yang terbaik buat diri mereka. Anggaplah ianya sudah ketentuan jodoh. Janganlah kita menjadi kolot seperti mahukan seorang menantu yang bekerja sebagai

cikgu atau mahukan seorang menantu dari kawasan berdekatan sahaja kerana semua kriteria itu tidak menjamin kebahagiaan. Cukuplah seorang yang dapat menjaga dan membuat anak kita bahagia dalam perkahwinan dan rumah tangga yang dibina.

Sesungguhnya pesanan ini ditujukan kepada golongan muda-mudi seperti kebanyakan pembaca yang akan mendapat menantu satu hari nanti. Sumber illuminasi. Apa Kata Ada. M0h0n maaf jika ada tersilap dan salah.. Terima Kasih!.Sayg korg semua!

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.
Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *