Uncategorized

Lps sy bersalin czer, suami mula pandai lock hp. Sy beli hp murah on GPS, letak dlm keta Suami senyap2. Follow guna grab dan ini sy jumpa.

Gambar sekadar hiasan. Terima kasih kerana membaca artikel kami ini. Mohon kongsi jika bermanafaat dan mohon maaf jika ada tersilap dan salah.

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Saya sebenarnya serabut sangat dengan apa yang sedang berlaku. Kisahnya, sejak dua menjak ni bekas suami saya asyik datang mengganggu rumahtangga saya,

sampai saya terp4ksa block. Saya dah berkahwin lain dan mempunya dua orang anak. Perkahwinan saya dengan bekas suami bertahan dua tahun je. Itu pon sepanjang berkahwin dengan bekas suami,

dia sentiasa keluar masuk penjara sebab D4DAH. Mak dia la yang rajin sangat ik4t jamin. Masa berkahwin dengan bekas suami, saya baru berumur 20 tahun, sekarang dah 27 tahun.

Bekas suami dulu hisap d4dah, tokan, kaki pukuI, kaki betina, kaki jvdi, kaki curi. Masa saya sarat mengandung anak pertama, dia pernah pukuI dan hent4k kepala saya ke dinding.

Saya jatuh terduduk lepas hentakkan tu, dia guna tali pinggang, lututkan dahi saya. Kemudian tiba – tiba semua oren – oren je mata saya nampak. Saya cuma nampak dia keluar dari rumah dan kunci pintu pagar. Dia ber4mbus entah ke mana tinggal saya pengsan dalam rumah.

Masa tu dekat rumah mak saya tapi mak saya semua balik kampung untuk beraya (saya menumpang rumah mak sekejap sebab tak tahan duduk rumah bekas mertua ). Masa saya sedar dia sedang memanggil nama saya. Nasib baik kandungan takde apa – apa.

Pada hari keesokkannya pagi raya dia sedang tidur, saya keluar senyap – senyap pergi balai dan hospitaI buat report dan medical report. Doktor pon terk3jut tengok kepala b3ngkak tapi takde d4rah beku atau tak lupa ingatan.

Huhu. Masa saya balik dia masih tidur lagi. Dah hisap benda tu beberapa hari tak tidur, sekali dapat tidur macam m4ti. Tak bangun – bangun. Surat – surat report memang saya amanah bagi kawan untuk simpankan di rumah dia.

Lepas bersalin secara czer, dia h1na bentuk badan saya. Saya tertekan sampai sekarang. Bentuk badan saya memang berbeza dari sebelum kahwin sampai dah beranak. Saya pon tak pernah cecah berat macam tu. Dia mula cari perempuan lain.

Telefon dia memang dah start lock. Saya tak pernah tanya tapi saya pernah bagi amaran dekat dia kalau dia kant0i memang takde peluang kedua. Tapi dia ejek – ejek saya masa tu. Kononnya kalau saya dan anak takde pon dia tak heran sebab saya gemok dan takde laki nak perempuan gemok macam saya.

Saya mengadu dekat mak mertua tapi dia pert4hankan anak dia. Konon anak dia baik tak buat benda macam tu. Bekas mertua saya cakap macam – macam pasal saya, tambah lagi bekas kakak ipar suka masuk campur urusan rumahhtangga adik beradik dia.

Sampai g4duh dengan biras saya sebab mulut dia. Bekas mertua dan bekas kak ipar suke bercerita pasal orang sampai tak sedar anak dia macam tu. Saya cakap dalam hati nanti anak perempuan ko kahwin, ko tahu la apa perasaan tengok anak ko dilayan macam aku.

Anak dia pukuI saya depan dia pon tetap dia akan cakap salah saya. Bibir pecah b3ngkak dan pipi saya Iebam dia tumbvk, dia naik giIa sebab tak dapat d4dah sebab duit dia takda. Sampai dia cakap nak jual anak saya dekat keluarga kaya, ketika tu saya tengah pantang lagi.

Masa semua dah tidur saya nekad bawak lari anak saya balik rumah mak saya. Saya tak pikir apa dah, saya hanya pikir nak cerai je. Saya jalan kaki pergi rumah mak saya, satu daerah tapi lain – lain taman. Jauh jugak la saya jalan kaki sampai jumpa peronda.

Saya singgah balai buat report pastu ambil gambar keced3raan. Dah selesai mereka tumpangkan sampai rumah mak saya. Aman mental duduk rumah mak sendiri. Bekas suami datang nak duduk sekali tapi mak saya tak izinkan.

Mak benci dia. Dia datang singgah tengok anak dia je, saya pulak m4kin benci dan m4kin tawar hati. Saya mintak cerai tapi dia tak nak lepaskan. Saya mintak fasakh masa tu. Masa tunggu tarikh mahkamah, perempuan simpanan dia chat saya.

Cerita segalanya, saya tunjuk dekat bekas suami tapi dia masih tak nak mengaku. Waktu tu saya beli telefon murah kemudian saya aktifkan.

Hidupkan gps dan track dekat telefon saya. Saya letak telefon tu dalam kereta dia bawah seat. Saya naik grab follow map, destinasinya hotel murah. Saya pergi kaunter tanya nama bekas suami dan tunjuk gambar dia.

Aunty tu pon bagi kerjasama bagitahu nombor bilik. Saya call mak dia dan ahli keluarga saya. Masa dorang sampai, aunty tu bawak naik ke bilik tu, saya bisik kat adik standby telefon rakam.

Aunty tu k3tuk pintu, saya dengar suara bekas suami menyahut. Aunty tu bohong, cakap nak bagi sabun lebih konon – konon. Masa dia bukak pintu bilik saya terus tolak kuat. Dia masa tu berkemban tuala, perempuan tu tak berbaju, tak berseluar, t0gel.

Saya terus bagi sedas dua pen4mpar dekat bekas suami pastu saya pukuI bertubi – tubi badan dia. Saya naik h4ntu masa tu. Tak sedar apa saya buat. Bekas suami memang terk3jut sebab selama ni dia sangka saya seorang yang pendiam dan nampak lemah tak berani pukuI – pukuI ni.

Selama ni saya sorok diri saya yang sebenarnya. Saya tak tunjuk dekat dia atau dekat ahli keluarga dia. Saya sump4h dia akan masuk penjara lagi lepas ni. Selama ni dia masuk penjara, mak dia ik4t jamin. Dia dekat sini memang wanted sebab aktif mengedar d4dah.

Masa kali terakhir saya buat report tu, polis tu tanya pasal dia sekian – sekian. Saya bekerjasama bagitahu port dia ambil d4dah. Tak lama lepas tu memang betol – betol dia kene tangkap. Kene tangkap masa tengah jual d4dah.

Dia jalan dua kes. Kes d4dah dan kes pukuI saya. 7 tahun kat dalam dengan dua kali sebatan. Mak dia suruh saya tarik report tapi saya tetap bertegas tak nak tarik sampai mak dia menyump4h saya dan ahli keluarga saya. Saya meIawan sebab dia usik ahli keluarga saya sampai terjadi per4ng mulut besar besaran.

Sejak tu hubungan bekas mertua dengan saya memang tak baik dan terputvs. Lepas bercerai dengan bekas suami, bekas mertua contact cakap rindu cucu dia. Sejak tu perlahan – lahan hubungan kami baik, saya jaga hubungan tu sampai sekarang.

Bekas suami lepas kami bercerai saya jaga badan dia jadi giIa taIak tapi dia tak boleh buat apa sebab dia dalam penjara. Saya pernah lawat beberapa kali je dengan bekas mertua, saya cakap dekat dia saya nak kahwin lain, dia menangis mer0yan dalam tu.

Bekas kak ipar pon dah kahwin, bekas mertua mengadu mak mertua kak ipar mulut jahat. Suami dia anak mak, dah berape tahun kahwin takde anak lagi. Dulu dia mengata bini abang dia kahwin lama takde anak, orang cakap what u give u get back.

Bekas suami pon baru bebas dari penjara dan masih tak move on dengan saya. Suami cakap kalau dia sampai jejak kaki kat rumah kami, mengganggu saya dan anak. Dia akan report polis terus. Sebab masa bercerai dulu saya ada dapatkan perintah mahkmah, bekas suami tak boleh dekati saya dan anak.

Saya sukar nak maafkan dia. Saya masih ada rasa benci bila tengok muka dia. Sebab hentakkan dekat kepala tu la saya kerap diser4ng migrain. Anak saya memang tak tahu kewujudahan bekas suami tu sebagai bapak kandung dia.

Dia cume tahu suami saya je. Saya masih berd3ndam dengan bekas suami sebab dia pernah niat nak jual anak lelaki dia sendiri.

Sampai sekarang saya masih teringat dan tak maafkan dia. Berd0sa ke kalau saya tak nak anak saya kenal bapak kandung dia? Saya risau dia bawak lari anak saya.

 

Kredit: kisahkini

Leave a Reply

Your email address will not be published.